Let’s travel together.

Jokowi Resmikna Pengembangan Bandar Udara Jendral Sudirman

Men Purbalingga Lan Sekitare Sejahtera

43

PURBALINGGA – Pengembangan Bandara Jenderal Besar Soedirman nang Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah, resmi dimulai.

Pengembangan bandara sing sedurunge jenenge Lanud Wirasaba kue diharapna bisa menuhi kebutuhan masyarakat sekitar masalah layanan transportasi udara  sing nyatane wis mendesak banget.

“Di Jawa Tengah bagian selatan dan barat ini tidak ada bandara yang memadai untuk masyarakat. Oleh sebab itu, hari ini sudah dimulai pembangunan bandara Jenderal Besar Soedirman di Kabupaten Purbalingga seluas 115 hektare,” (Nang Jawa Tengah bagian kidul lan kulon kie ora ana bandara sing memadai go masyarakat. Mulane, dina kie wis dimulai pembangunan bandara Jendral besar Soedirman nang Kabupaten Purbalingga sing ambane 115 hetare) jere Presiden sesuai keterangan pers Biro Pers Istana Kepresidenan, Senen (23/4/2018).

Nang tahap pertama pengembangan, Bandara Jendral Besar Sudirman arep dilengkapi karo runway sing dawane 1.600 meter, runway sing siki esih wujud suket sing dawane 850 meter.

Dawane runway arep ditambah nang tahap keloro ngasi 2.500 meter sisan karo fasilitas-fasilitas pendukung liane.

“Dengan terminal seluas 3.000 meter persegi akan bisa menampung kurang lebih 300 ribu penumpang dalam setahunnya. Kita harapkan bandara ini akan selesai akhir tahun 2019 insyaallah,” (Karo terminal sing ambane 3.000 meter persegi arep bisa nampung kurang lewih 300 ewu penumpang setaune. Dewek karepaken bandara kie bisa rampung ahir taun 2019 InsyaAllah) ngomonge.

Pas mulai dinggo ngko, bandara kue ora mung bisa masilitasi kebutuhan masyarakat nang Kabupaten Purbalingga tok, tapi juga masyarakat nang daerah sekitare kaya Banjarnegara, Kebumen, Banyumas, Pemalang, Brebes, Tegal, Kota Tegal, lan Wonosobo.

“Kita harapkan nantinya juga akan muncul titik-titik pertumbuhan ekonomi baru di Purbalingga dan sekitarnya,” (Dewek karepaken engkone juga arep metu titik-titik uripe ekonomi anyar nang Purbalingga lan sekitare) omonge Jokowi.

Nggo pengerten, siki ana sejumlah investasi lan industri sing berkembang nang Purbalingga. Salah sijine yakue industri idep palsi sing jebule paling gede keloro sedunia.

Industri kue mampu nyerep kurang lewih 60 ewu tenaga kerja lokal.

Presiden Joko Widodo ngarepaken karo anane bandara sing mampu ndukung mobilitas wong lan barang engkone bisa ningkatna perindustrian nang kawasan kue.

“Kalau bandara ini ada, investasi-investasi seperti itu bisa lebih membesar, bisa ekspansi. Kita harapkan bukan hanya bulu mata saja, investasi di bidang lain juga akan bisa berkembang dengan cepat,” (Nek bandara kie ana, investasi-investasi kaya kue bisa lewih nggedeni, bisa ekspansi (ngambani). Dewek ngarepna udu mung bulu mata tok, investasi nang bisang liane juga arep bisa berkembang lewih cepet) jerene.

Melu ndampingi Presiden nang peninjauan kie, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Menteri PU dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Kepala Staf TNI Angkatan Udara (KSAU) Marsekal TNI Yuyu Sutisna dan Plt. Gubernur Jawa Tengah Heru Sudjatmoko karo keluarga sekang Jenderal Besar Soedirman.

Dijukut sekang Tribun News 23 April 2018

Facebook Comments

Tinggalna Balesan