Let’s travel together.

Nek Lomba Kicau Manuk Dadi Ajang Sosialisasi Pilkada

Men pada ngerti kapan lan apa untunge Pilkada

52

Banyumas – Werna-werna cara dilakokna Komisi Pemilihan Umum (KPU) Banyumas nang acara menyosialisasikna Pilkada barengan taun kie. Misale karo nggandeng pepiran komunitas, salah sijine komunitas pecinta burung.

“Kita tidak menutup mata jika di Banyumas banyak komunitas-komunitas, seperti Komunitas Kicau Mania dan Pleci Mania yang saat ada lomba mereka berduyun-duyun datang, dan ini untuk KPU adalah sarana yang bagus untuk sosialisasi KPU terkait Pilkada,” (Dewek ora nutup mata nek nang Banyumas akeh komunitas-komunitas, karya Komunitas Kicau Mania lan Pleci Mania sing nek ana lomba deweke bareng-bareng teka, lan kie go KPU sarana sing paling apik go sosialisasi KPU terkait Pilkada) jere Komisioner KPU Banyumas, Imam Arif Stiadi maring wartawan Minggu (29/4/2018).

Go menyosialisasikan kegiatan kue, KPU karo nggandeng Komunitas Kicau Mania nganakna lomba sing temane ‘Kicau Demokrasi’ nang Desa Beji, Kecamatan Kedung banteng, Banyumas. Kegiatan kue sing melu ngasi atusan, kaya lovebird, pleci, kacer nang 5 kelas sing dilombakna nang 15 sesi.

Seliane nggandeng Komunitas Pecinta Kicau Burung Mania, KPU Banyumas uga nggandeng komunitas kesenian, komunitas marginal, komunitas keagamaan, komunitas pemilih pemula ngasi kelompok profesi.

“Untuk sosialisai Pilkada, komunitas kesenian kita masuki semuanya, seperti ebeg, orgen tunggal, lengger, wayang lalu komunitas keagamaan semua agama kita masuki dan ajak mereka, kemunitas pemilih pemula dan kelompok profesi,” (Nggo sosialisasi Pilkada, komunitas kesenian dewek leboni kabeh, kaya ebeg, orgen tunggal, lengger, wayang terus komunitas keagamaan dewek leboni lan ajak deweke, komunitas pemilih emila lan kelompok profesi) jelase.

Deweke ngomong, kegiatan sosialisasi kie dalam rangka nguber target partisipasi.

“Kita masih berusaha dari KPU RI itu 77,5 persen kita penuhi. Maka itu kita pagi, siang, sore, malam dan berbagai banyak komunitas kita ajak, termasuk kegiatan ini dalam rangka mengejar target pemilih,” (Dewek esih usaha sekang KPU RI kue 77,5 persen dewek olieh. Mulane kue dewek esuk, awan, sore, wengi lan meh kabeh komunitas dewek jek, termasuk kegiatan kie dalam rangka nguber target pemilih) jelase.

“Targetnya, selain mereka tahu ada Pilkada 2018, mereka juga jadi agen kita untuk menyosialisasikan ke komunitas-komunitas di mana mereka berasal,” (Targete, seliane deweke ngerti ana Pilkada 2018, deweke juga dadi agen dewek go nyosialisasikna maring komunitas-komunitas nang ndi deweke magrok) ujare.

Deweke njelasna, nang Kabupaten Banyumas seorane ana 3.180 TPS lan 1,3 juta pemilih. Tapi esih ana 22 ewu pemilih potensial sing urung nglakukna perekaman e-KTP. Siki pihake esih koordinasi karo Didukcapil Banyumas men jeneng-jeneng potensial kue bisa nglakukna perekaman e-KTP.

“Masih ada 22 ribu pemilih yang terpaksa kita coret karena belum ada rekam KTP. Padahal yang bersangkutan adalah potensial pemilih. Tapi dari hasil penelusuran kita hingga kemarin sudah muncul 96 orang, insya Allah progres nya bagus,” (Esih ana 22 ewu pemilih sing terpasa dewek coret soale urung ana rekam KTP. Padahal sing bersangkutan kue potensial pemilih. Tapi sekang hasil penelusuran dewek ngasi wingi wis njedul 96 wong, Insya Allah progresse apik) jerene.

Sementara jere salah siji peserta lomba kicau burung mania Ari Sulistianto, ngomong nek kegiatan sing dilakukna nang KPU kie apik banget. Soale meh rata-rata peserta kicau mania urung ngerti kapan wektune Pilkada.

“Dengan adanya KPU, para kicau mania jadi tahu kapan waktu pencoblosan yang diadakan pada tanggal 27 Juni. Biasanya kalau ada acara kayak begini pesertanya banyak, bisa ratusan,” (Karo anane KPU, para kicau mania dadi ngerti wektu nyoblos sing dianakna nang tanggal 27 Juni. Biasane nek ana acara kaya kie pesertane akeh, bisa atusan) jelase.

Dikujut sekang detik.com 29 April 2018

Facebook Comments

Tinggalna Balesan